MTPJ 10-16 Maret 2013

0
1402

TEMA BULANAN : “Penderitaan sebagai bagian dari proses realisasi iman”
TEMA MINGGUAN : “Uang darah : Ciuman pengkhianatan”
Bahan Alkitab : Lukas 22 : 3-6, 47-53; Amsal 1 : 19

Alasan Pemilihan Tema
     Ungkapan klasik mengatakan bahwa “uang adalah segala-galanya” dapat diterima walaupun tidak benar secara mendasar dihubungkan dengan arti hidup. Bahwa benar manusia sangat membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan hidup dan mencapai kebahagiaan. Tetapi apakah benar demikian? Fakta menunjukkan karena uang manusia menyimpang dari nilai-nilai kemanusiaannya dengan mengorbankan lingkungannya baik manusia maupun ciptaan Tuhan lainnya. Akibatnya manusia jatuh dalam dosa dan mengalami penderitaan/malapetaka.

     Ciuman antar manusia tak selamanya didorong oleh rasa cinta tetapi ada juga ciuman sebagai teknik kamuflase diri untuk menjatuhkan seseorang. Ciuman dan pengkhianatan adalah realita hidup manusia bahwa tak selamanya berakhir dengan kebahagiaan tetapi penderitaan. Itulah yang dialami oleh Tuhan Yesus Kristus yang akan diuraikan dalam pembacaan Alkitab minggu ini.

Pembahasan Tematis
§ Pembahasan Teks Alkitab (Exegese)
     Yudas (bentuk Yunani dari bahasa Ibrani Yuda artinya Terpujilah Tuhan), yang ditambahkan Iskariot (orang dari Keriot, sebuah kota di Yehuda) salah seorang murid Yesus dengan jabatan sebagai pemegang kas/bendahara (Yohanes 13 : 29) membangun persekongkolan (konspirasi) dengan Imam-Imam kepala dan kepala pengawal/penghulu Bait Suci (bd.Kisah 4 : 1) kepala-kepala darike-24 giliran mingguan dan barangkali juga kepala-kepala harian. Selanjutnya kepala-kepala pengawal Bait Suci (Luk 22 : 4,52) dan bendahara-bendahara; mereka semuanya adalah anggota-anggota Sanhedrin atau Majelis Sidang para tua-tua (Luk 22 : 66). Yudas bersedia untuk menyerahkan Yesus kepada mereka apabila ada kesempatan yang baik. Karena girang dengan bantuan Yudas ini maka pemuka-pemuka Yahudi itu menawarkan sejumlah uang kepada Yudas (ayat 5), tidak disebutkan berapa jumlah uang tetapi dalam Matius 26 : 15 disebutkan tiga puluh uang perak. Yudas tidak menolaknya (ayat 6a). bagi Yudas tidak lama lagi kesempatan itu untuk dapat memberitahukan kepada Majelis Yahudi itu. Saat yang baik sudah tiba, Yesus berada di taman Getsemani (bahasa Aram gat semen, artinya perasan minyak, taman di sebelah timur Yerusalem, seberang lembah Kidron dekat Bukit Zaitun (Matius 26 : 30). Taman Getsemani adalah tempat yang disenangi oleh Yesus dan murid-murid-Nya untuk beristirahat.

Serombongan orang (ayat 47) bersenjata (a.l penjaga-penjaga Bait Allah dan juga sepasukan prajurit Romawi  (bd. Yohanes 18 : 3) menyerang Yesus dan murid-murid-Nya. Menurut ayat 52, pemimpin-pemimpin terkemuka dari orang-orang Yahudi hadir juga pada waktu itu. Yudas berjalan di depan sebagai penunjuk jalan dan mendekati Yesus untuk mencium-Nya. Di kalangan orang Yahudi, seorang rabi dihormati dengan cara , memeluk leharnya dan mencium dahinya. Dalam ayat 47-48, Yesus mencegahnya dan maumemperlihatkan bahwa Ia tahu apa yang bakal terjadi dan bersedia untuk menerimanya. Para murid tercengang melihat keadaan itu dan seorang bertanya “Tuhan (Kyrios) mestikah kami menyerangnya dengan pedang?” (ayat 49). Seorang dari murid Yesus (Petrus, menurut Yohanes 8:10) tanpa menuggu jawaban Yesus langsung memarang telinga hamba Imam Besar (ayat 50). Perkataan Yesus (ayat 51) “sudahlah” atau “Biarlah terjadi apa yang harus terjadi”. Yesus menyerahkan diri-Nya secara sadar dan sukarela ke dalam tangan para musuh-Nya.

Penyembuhan Yesus tehadap telinga hamba Imam Besar (ayat 51) memperlihatkan bahwa Yesus benar-benar Messias (bd Luk. 4 : 40-41) dan Ia benar-benar berkuasa walaupun Ia tidak menyerang mereka dengan pedang (ayat 49). Seorang dari murid Yesus (Petrus, menurut Yohanes 8:10) tanpa menuggu jawaban Yesus langsung memarang telinga hamba Imam Besar (ayat 50). Perkataan Yesus (ayat 51) “sudahlah” atau “Biarlah terjadi apa yang harus terjadi”. Yesus menyerahkan diri-Nya secara sadar dan sukarela ke dalam tangan para musuh-Nya.

Penyembuhan Yesus tehadap telinga hamba Imam Besar (ayat 51) memperlihatkan bahwa Yesus benar-benar Messias (bd Luk. 4 : 40-41) dan Ia benar-benar berkuasa walaupun Ia tidak mempergunakan kekuasaan itu untuk kepentingan-Nya sendiri (bd. Luk 4 : 3-4) tetapi terutama kasih kepada musuh harus benar-benar diterapkan (Luk. 6 : 27). “Inilah saat kamu…” (ayat 53b) artinya saat yang cocok untuk pekerjaan gelap sebagaimana rencana imam-imam kepala dan kepala pengawal Bait Allah untuk bertindak. Tetapi menurut pasal 22:22 disebutkan maksud Allah; “Celakalah pengkhianat itu” dan sebenarnya kuasa kegelapan (kuasa-kuasa jahat) yang menguasai, mendorong dan memimpin mereka. Akan tetapi ketika Yesus bergumul di taman Getsemani Ia telah mendapat kemenangan dalam ketaatan dan kepercayaan kepada Allah. Ia menempuh jalan menuju kepada penderitaan dan kematian dan dengan demikian menyerahkan hidup-Nya ke dalam tangan Allah.

Amsal 1 : 19: Kebaikan akan menAmsal 1 : 19: Kebaikan akan mendatangkan keuntungan, tetapi kejahatan akan menghasilkan malapetaka. Tingkah laku yang didasarkan pada kerakusn (loba,tamak) terhadap keutungan akan mendatangkan kematian bagi diri sendiri.

§ Makna dan Implikasi Firman
     Manusia membutuhkan uang untuk dapat membiayai hidupnya. Zaman yang berkembang ini menawarkan banyak pesona yang merangsang manusia untuk memilikinya. Karena itu memang hidup di zaman ini sangat membutuhkan uang untuk dapat bertahan hidup (survive). Manusia berjerih dan berjuang malahan telah melampaui batas waktu kerja (workaholic) dan kemampuannya demi mendapatkan uang. Kebutuhan akan harta  (barang/materi), tahta/jabatan (kekuasaan) dan kebutuhan biologis, semuanya ini membutuhkan uang. Oleh sebab itu orang seringkali menghalalkan segala cara untuk mendapatkan apa yang diinginkannya sekalipun harus mengorbankan orang lain. Banyak orang sukses dari segi ekonomi karena ia bekerja dengan rajin dan jujur, menerima gaji sesuai dengan hasil kerjanya. Banyak juga yang gagal karena ingin mendapatkan uang yang banyak rela berjudi, menjual keyakinan bahkan mempertaruhkan citra dan mengkhianati teman/sahabat termasuk keyakinan (komitmen spiritual).

Di minggu sengsara ini kita diingatkan untuk menghindari pola pikir yang terlalu mengandalkan uang dan menjadikan uang segala-galanya. Selain itu kita diingatkan untuk menolak sikap hidup yang mancari keuntungan diri dan mengorbankan orang lain.

Tuhan Yesus rela berkorban bukan demi uang dan popularitas tetapi kerelaan-Nya berkorban sebagai tanda ketaatan-Nya kepada Allah Bapa dan inilah sikap demokrasi Yesus yang tidak mencari kesenangan pribadi melainkan untuk keselamatan manusia dan dunia (bd.Yoh.3:16).

 

Pertanyaan Diskusi
1. Apa yang dilakukan Tuhan Yesus dalam menghadapi pengkhianatan Yudas?
2. Bagaimana sikap saudara dalam menghadapi pengkhianat?
3. Di minggu sengsara ini apa yang harus dilakukan oleh warga gereja?

Nas Pembimbing: 1 Timotius 6 : 10

Pokok-pokok Doa
– Warga gereja dapat memahami arti minggu sengsara.
– Warga gereja dapat memahami uang bukan sebagai alat kekuasaan tetapi sebagai berkat.
– Jemaat setia dan tekun menjadi pengikut Yesus.

Tata Ibadah yang Diusulkan: Hari Minggu Sengsara IV

Nyanyian yang Diusulkan:
Persiapan: NNBT No.4
Sesudah Nas Pembimbing: KJ No.436
Pengakuan Dosa: NNBT No.8:1
Pengampunan Dosa: NNBT No.8:2,3 atau NKB No.22
Sesudah Ajakan: KJ No.169 atau NKB No.163
Persembahan: KJ No.170 atau NKB No.128
Penutup: NKB No.184 atau NNBT No.26

Aribut yang Digunakan:
Warna dasar ungu dengan simbol XP (Khi-Rho), cawan pembasuhan, salib dan mahkota duri.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here